P R I H A L Andramatin

Sekarang udah tanggal 7 Desember 2019, brarti cuma sisa 4 hari doang sebelum tanggal 11. Karena tanggal 11 Desember 2019 adalah hari terakhir pameran arsitekturnya Andramatin di Galeri Nasional.

Sebenarnya pamerannya sudah dimulai dari tanggal 27 November bulan lalu dan masih akan berlangsung sampai tanggal 11 Desember 2019 nanti. Terus kenapa gue baru bilang, karena gue baru sempet datang aja tanggal 1 Desember kemarin, terus baru sempet aja buat nulis ini di blog. Dari kemarin sibuk sama diri sendiri.

Yang anak arsitektur bisa kali coba datang dan nikmati pamerannya. Pasti udah ngga asing lah ya sama yang namanya Andramatin. Kalau gue sih jujur ya baru denger sekarang-sekarang ini. Ya buat yang bukan anak arsitek juga boleh datang kok, mumpung gratis. Silahkan datang bareng pasangan. Gebetan. Tunangan. Mantan juga boleh asal ngga boleh berantem di dalam ruangan.

Selain ngga boleh berantem sama mantan, di sini juga dilarang bawa tas dan kamera masuk ke dalam. Jadi  buat yang mau foto-foto bisa pakai kamera hp. Yang jelas pakailah hp sendiri jangan pinjem terus abis itu minta fotoin pula.

Tapi tenang, buat yang datang bawa tas ada tempat penitipannya, tapi ya sabar aja karena antriannya lumayan panjang apalagi kalau wiken. Inget yang boleh dititipin cuma tas dan barang bawaan lain. Mantan dan kenangan masa lalu ngga dianjurkan buat dititipkan. Silahkan kubur dalam-dalam dan lupakan perlahan. Hasekkk.

Pamerannya diadakan di Galeri Nasional. Sebrangnya stasiun Gambir. Kalau yang lagi bosan bawa kendaraan bisa naik angkutan trans Jakarta turun di halte Gambir, atau naik angkutan daring juga bisa. Jangan kesorean kalau mau datang, karena pamerannya ngga sampai malam.

Pamerannya dibagi menjadi 3 bagian. Di bagian luar gedung yang berupa lorong kayu yang berisi foto-foto rancangan desain dari tahun awal yaitu 1998. Terus dilanjut di gedung B, dan gedung C. Dan yang paling menarik dan paling “instagramable” ada di bagian awal. Berupa lorong yang terbuat dari kayu yang berisi foto-foto desain tadi.

Di bagian dalam gedung B dan C desain yang ditampilkan berupa maket-maket yang didominasi warna putih. Di bagian akhir sebelum keluar, ada tempat lego. Disitu para pengunjung bisa membuat bangunan dari lego sesuai dengan petunjuk yang sudah disediakan. Setelah jadi bisa foto bareng karyanya dan fotonya dipajang disitu. Tapi legonya ngga boleh dibawa pulang, abis foto dibalikin.

Pokoknya mending buruan datang langsung aja. Mumpung besok masih hari Minggu. Mumpung besok masih libur. Libur kan besok? ngga lembur kan?  Nah yaudah datang lah kalian-kalian.

Tapi, maap-maap nih, gue ngga bisa nemenin, karena udah duluan. Jadi cari temen yang lain ya yang mau datang.

Bye.

Ulang Tahun si Bungsu

Ada pesan masuk dari Ibu.

Katanya

“hari ini adikmu ulang tahun, kok lupa”

Ah,

Maafkan Mas mu,

Mas emang paling juara untuk urusan lupa.

Selamat ulang tahun bungsu.

Semoga panjang umur dan sehat selalu.

Tunggu mas pulang dulu.

Nanti kita bikin acara malam minggu jadi seru.

Bareng juga sama Bapak Ibu.

Hestek Save Kerupuk

Kalian pernah denger ngga, katanya

“kalo makan ngga diabisin nanti nasinya pada nangis”

Tahu ngga? Pasti tahu dong. Keterlaluan, payah kalau pada ngga tahu. Gue jadi keliatan tuanya.

Kerupuk juga gitu, jangan sampai ngga diabisin kalau ambil dari blik.

Nanti kerupuknya yang punya jadi sedih.

“udah dikasih gratis kok tapi malah ngga diabisin”

Kerupuk yang disediain di Imah Babaturan itu emang dikasih gratis. Pengunjung boleh ambil berapa aja, asal jangan disia-siain nanti sedih kalau disia-siain terus berujung ditinggalin atau ngga diabisin.

Kok gue bisa tahu?

Karena beberapa waktu lalu gue abis dari sana. Berbekal niat dan rasa penasaran yang sudah tidak lagi terbendungkan. Ya duit juga tentunya, kalau cuma niat doang ngga bakalan sampai Bandung kan, apalagi sampai beli makan.

Kemarin kita mesen (kita?) :

Continue reading Hestek Save Kerupuk

Tradisi Mengakhiri

Donat jadi menu utama tiap kali ada yang mengundurkan diri (red:resign).

Entah dari kapan budaya itu ada. Di kantor yang lama, tiap hari jumat ada yang bagi – bagi donat pertanyaannya pasti sama.

Siapa yang resign?

Dari sekian banyak pilihan kenapa juga harus donat? Memang ngga selalu, tapi yang paling sering gue alami ya itu. Donat.

Gue?

Sempet keipikiran juga buat beliin donat, tapi dulu jadinya gue beliin martabak. Karena kalau gue ditanya dulu sebelum dikasih donat sama para pendahulu (yang resign) ya gue milih martabak lah. Martabak telor. Selain karena emang gue ngga terlalu doyan manis, martabak emang jadi salah satu makanan kesukaan gue.

Tapi balik lagi ke pertanyaan gue di awal tadi. Sebenernya budaya dari mana yang resign harus kasih traktiran?

Cita – Cita Sederhana

Sebelum baca silahkan liat postingan  ini dulu.

Iya, gara – gara ngga sengaja lihat kepsyen postingan itu gue jadi inget satu hal.

Gue lupa persisnya kapan, tapi seinget gue itu pertama kali gue injek kaki di Bandung. PERTAMA KALI. IYA. Dari kecil sampai besar, gue baru pertama kali ke Bandung di umur gue yang udah kepala dua.

Waktu itu tiba – tiba temen gue chat: Continue reading Cita – Cita Sederhana