Mencari yang nyaman (untuk rebahan) selama liburan

Memang lagi apes aja ke Jogja pas lagi musim hujan. Niatnya jalan-jalan, tapi karena tiap siang ke sore keseringan hujan malah jadi banyak rebahan. Untungnya tempat ini pas dan nyaman. (Sayangnnya kemarin kesini ngga bareng gebetan). Eh.

Mencari yang bisa bikin nyaman itu ngga segampang kaya balikin telapak tangan. Emang ngga banyak, tapi pasti ada. Tempat ini bisa jadi salah satunya. Salah satu yang bisa bikin nyaman dan susah buat dilupakan. Kaya mantan yang udah terlalu banyak kenangan. Bedanya kalau mantan susah buat diajakin balikan, kalau ini maunya balik lagi balik lagi. Semoga berikutnya pas balik lagi udah ngga sendiri lagi. Ada amin?? Aamiin.

Greenhost Boutique Hotel Jogjakarta.

Continue reading “Mencari yang nyaman (untuk rebahan) selama liburan”

Bercumbu dengan diri sendiri di Simetri Coffee

Bisa ngga si, tulisan ini postingnya jadi backdate? ngga bisa ya?

Yaudah.

Jadi sebenarnya ini adalah tulisan lawas yang lupa gue publish yang akhirnya terkubur dalam-dalam dengan berbagai draft postingan lain yang  masih berantakan. Belum sempat gue publish karena harus masukin foto yang waktu itu masih ada di hp. Kelupaan.

Waktu itu masih awal-awalnya ada akun di media sosial yang suka merekomendasikan jajanan atau tempat buat nongkrong di Jakarta. Yang bikin beda adalah, semua lokasi tempatnya bisa dijangkau dengan angkutan umum yang ada. Bisa dengan busway, krl, atau mrt. Bahkan angkot pun juga ada.

Gue suka dengan konsep ini, sebagai orang yang sebenarnya Continue reading “Bercumbu dengan diri sendiri di Simetri Coffee”

Sehari Di Rumanami

Jangan tanya Nami itu siapa, kenal dari mana trus tinggal dimana. Serius gue ngga tahu Nami itu siapa, cewek apa cowok (kalau dari namanya sih seharusnya itu nama cewek), rumahnya dimana, hobinya apa dan lain sebagainya. Satu-satunya Nami yang gue tahu cuma Nami temennya Luffy. Luffy si ketua bajak laut yang pake topi jerami. Luffy yang juga punya temen namanya Zoro dan juga si rambut kuning Sanji yang sering masak dan jadi koki. Mereka bertualang bersama buat mencari harta karun. Oke cukup. Sepertinya gue makin ngelantur gara-gara Nami. Nami di sini bukanlah Naminya Luffy. Mari kita kembali ke jalan yang benar.

Lokasinya masih di Jakarta juga. Lebih tepatnya Jakarta bagian selatan. Alamat lengkapnya bakalan gue tulis di akhir. Jadi baca dulu sampai abis.

Awal tahu rumanami ini Continue reading “Sehari Di Rumanami”

Playlist Para Dokter Spesialis

Gue udah berasa kaya lagi makan atau minum obat yang harus sampai tiga kali dalam sehari, bedanya ini ngga bisa kalau harus selesai tiga kali dalam sehari. Hospital Playlist judulnya, drama yang sekarang lagi gue tonton untuk yang ketiga kalinya.

“kasih ide dong, rekomendasi film apa?”

hospital playlist udah nonton belom?”

prison playbook?”

forgotten?”

“belom nonton semua. itu movie apa series?”

forgotten doang yang movie, tapi hospital playlist bagus kok itu tonton deh, gih tonton”

Akhirnya terdamparlah gue di sini. Bercumbu mesra dengan drama mereka. Drama yang bercerita soal persahabatan lima orang dokter yang pada awalnya bekerja di tempat yang berbeda, namun akhirnya mereka berkumpul lagi di bawah atap rumah (sakit) yang sama.

Lee Ik Jun, Continue reading “Playlist Para Dokter Spesialis”

P R I H A L Andramatin

Sekarang udah tanggal 7 Desember 2019, brarti cuma sisa 4 hari doang sebelum tanggal 11. Karena tanggal 11 Desember 2019 adalah hari terakhir pameran arsitekturnya Andramatin di Galeri Nasional.

Sebenarnya pamerannya sudah dimulai dari tanggal 27 November bulan lalu dan masih akan berlangsung sampai tanggal 11 Desember 2019 nanti. Terus kenapa gue baru bilang, karena gue baru sempet datang aja tanggal 1 Desember kemarin, terus baru sempet aja buat nulis ini di blog. Dari kemarin sibuk sama diri sendiri.

Yang anak arsitektur bisa kali coba datang dan nikmati pamerannya. Pasti udah ngga asing lah ya sama yang namanya Andramatin. Kalau gue sih jujur ya baru denger sekarang-sekarang ini. Ya buat yang bukan anak arsitek juga boleh datang kok, mumpung gratis. Continue reading “P R I H A L Andramatin”

Ulang Tahun si Bungsu

Ada pesan masuk dari Ibu.

Katanya

“hari ini adikmu ulang tahun, kok lupa”

Ah,

Maafkan Mas mu,

Mas emang paling juara untuk urusan lupa.

Selamat ulang tahun bungsu.

Semoga panjang umur dan sehat selalu.

Tunggu mas pulang dulu.

Nanti kita bikin acara malam minggu jadi seru.

Bareng juga sama Bapak Ibu.

Hestek Save Kerupuk

Kalian pernah denger ngga, katanya

“kalo makan ngga diabisin nanti nasinya pada nangis”

Tahu ngga? Pasti tahu dong. Keterlaluan, payah kalau pada ngga tahu. Gue jadi keliatan tuanya.

Kerupuk juga gitu, jangan sampai ngga diabisin kalau ambil dari blik.

Nanti kerupuknya yang punya jadi sedih.

“udah dikasih gratis kok tapi malah ngga diabisin”

Kerupuk yang disediain di Imah Babaturan itu emang dikasih gratis. Pengunjung boleh ambil berapa aja, asal jangan disia-siain nanti sedih kalau disia-siain terus berujung ditinggalin atau ngga diabisin.

Kok gue bisa tahu?

Karena beberapa waktu lalu gue abis dari sana. Berbekal niat dan rasa penasaran yang sudah tidak lagi terbendungkan. Ya duit juga tentunya, kalau cuma niat doang ngga bakalan sampai Bandung kan, apalagi sampai beli makan.

Kemarin kita mesen (kita?) :

Continue reading “Hestek Save Kerupuk”

Tradisi Mengakhiri

Donat jadi menu utama tiap kali ada yang mengundurkan diri (red:resign).

Entah dari kapan budaya itu ada. Di kantor yang lama, tiap hari jumat ada yang bagi – bagi donat pertanyaannya pasti sama.

Siapa yang resign?

Dari sekian banyak pilihan kenapa juga harus donat? Memang ngga selalu, tapi yang paling sering gue alami ya itu. Donat.

Gue?

Sempet keipikiran juga buat beliin donat, tapi dulu jadinya gue beliin martabak. Karena kalau gue ditanya dulu sebelum dikasih donat sama para pendahulu (yang resign) ya gue milih martabak lah. Martabak telor. Selain karena emang gue ngga terlalu doyan manis, martabak emang jadi salah satu makanan kesukaan gue.

Tapi balik lagi ke pertanyaan gue di awal tadi. Sebenernya budaya dari mana yang resign harus kasih traktiran?

Melegakan

Setelah semua ketidakjelasan dan ketidakpastian, sudah saatnya untuk melepaskan dan merelakan. Ini semua demi kebaikan dan juga mungkin inilah yang dibutuhkan.