Tradisi Mengakhiri

Donat jadi menu utama tiap kali ada yang mengundurkan diri (red:resign).

Entah dari kapan budaya itu ada. Di kantor yang lama, tiap hari jumat ada yang bagi – bagi donat pertanyaannya pasti sama.

Siapa yang resign?

Dari sekian banyak pilihan kenapa juga harus donat? Memang ngga selalu, tapi yang paling sering gue alami ya itu. Donat.

Gue?

Sempet keipikiran juga buat beliin donat, tapi dulu jadinya gue beliin martabak. Karena kalau gue ditanya dulu sebelum dikasih donat sama para pendahulu (yang resign) ya gue milih martabak lah. Martabak telor. Selain karena emang gue ngga terlalu doyan manis, martabak emang jadi salah satu makanan kesukaan gue.

Tapi balik lagi ke pertanyaan gue di awal tadi. Sebenernya budaya dari mana yang resign harus kasih traktiran?

Advertisements

Melegakan

Setelah semua ketidakjelasan dan ketidakpastian, sudah saatnya untuk melepaskan dan merelakan. Ini semua demi kebaikan dan juga mungkin inilah yang dibutuhkan.

Cita – Cita Sederhana

Sebelum baca silahkan liat postingan  ini dulu.

Iya, gara – gara ngga sengaja lihat kepsyen postingan itu gue jadi inget satu hal.

Gue lupa persisnya kapan, tapi seinget gue itu pertama kali gue injek kaki di Bandung. PERTAMA KALI. IYA. Dari kecil sampai besar, gue baru pertama kali ke Bandung di umur gue yang udah kepala dua.

Waktu itu tiba – tiba temen gue chat: Continue reading Cita – Cita Sederhana

Hidangan Andalan

“Halo bu?”

“Lagi dimana? buka pake apa?”

Tunggu dulu, itu bukan obrolan gue sama nyokap. Apalagi sama istri. Gue belum sampai di level itu. Dan tunggu dulu, gue bukannya nguping tapi ngga sengaja denger pas jalan lewatin bapak – bapak lagi telfonan sama istri kayanya.

Duh jadi pengen nelfon rumah juga. Mau nanya masak apa.

Ehem…

Nanya nyokap  maksudnya.

Biasanya kalau bulan ramadhan gini, nyokap selalu bikin gorengan bakwan atau ote – ote kalau orang surabaya bilang (sumpah beneran ini namanya kata temen gue yang dari surabaya). Bakwannya ada 2 jenis. 1 bakwan biasa tanpa jagung. 1 lagi bakwan jagung. Bakwan biasa kedoyanan gue, nah kalau yang jagung nyokap gue yang doyan. Biasanya dimakan sama nasi pecel ini nih.

Ngga tahu sejak kapan ini jadi makanan andalan buat buka puasa di rumah. Tapi yang gue inget semenjak gue mulai ikutan puasa pas waktunya buka, bakwan pasti ngga pernah ketinggalan.

Udah ah, mau nanya nyokap dulu hari ini bikin bakwan apa ngga. Silahkan kalau ada yang mau share hidangan andalan pas bulan ramadhan di rumah masing – masing.

Pesan sederhana untuk kamu yang beranjak dewasa

Jatuh cinta.
Tentu saja kamu boleh jatuh cinta.
Kepada siapapun kamu jatuh cinta nantinya,
jaga dia sebaik – baiknya.
Jika tidak bisa membuatnya selalu tertawa,
setidaknya jangan biarkan dia meneteskan air mata. Dan,
berusahalah untuk selalu peka pada dia.

Tapi, perlu kamu tahu.
Cinta itu tidak hanya ada tawa.
Tidak melulu bahagia yang dibawanya.
Biasanya,
bersamanya datang pula kesedihan yang mungkin suatu saat akan kamu rasakan.

Jika saat itu tiba,

Kamu boleh bersedih sepuasnya.

Tapi jangan terlalu lama.
Ambil pelajaran setelahnya.
Lalu bangkit, masih banyak hal lainnya yang perlu kamu coba.
Selain jatuh cinta.

Untuk kamu yang mulai mengenal cinta, selamat bertambah usia. Selamat datang di dunia orang dewasa.