Suka Dukanya Ngekos

Memang hidup itu seperti roda. Kadang berada di atas kadang juga berada di bawah. Siklus ini juga berlaku bagi anak kos. Kalau tanggal muda berasa di atas, nah kalau sudah tanggal tua berasa di bawah. Makanya anak kos sejati pasti punya yang namanya warung langganan. Untuk apa? untuk langganan ngutang. Jadi makan pagi, siang, sore ngga pernah bayar, bayar sekalian satu bulan sekali.

Saya pernah jadi anak. Siapa bilang saya tidak pernah. Tapi untungnya tidak sampai separah itu, sampai ngutang di warung. Memang jadi anak kosan itu susah susah gampang gampang. Kadang suka kadang juga duka. Kalau ditanya banyakan suka apa dukanya? susah jelasinnya.

Masuk SMA saya baru mulai merasakan menjadi anak kos. Iya, mau tidak mau saya harus mulai nge kos karena jarak rumah dan sekolah saya jauh. Selain itu angkutan umum yang lewat sekolah juga jarang kalau dari rumah saya. Akhirnya saya pun harus menjalin LDR sama keluarga saya.

Nah sekarang saya mau ngomongin suka dukanya menjadi anak kosan. Sebelum ngomong sukanya mending di bahas dulu dukanya

1. Jauh dari keluarga

Yang namanya nge kos otomatis jauh dari rumah. Jauh dari keluarga. Jauh dari ayah, ibu, kakak, adik, eyang kakung, eyang putri, pokoknya semua. Mungkin awal – awal pasti terasa berat, apalagi bagi anak cewek. Tapi bagi cowok sepertinya tidak terlalu bermasalah sama yang satu ini. Untungnya sekarang yang namanya teknologi komunikasi semakin canggih, jadi tidak susah lagi untuk komunikasi sama keluarga di rumah.

2. Serba sendiri

Makan makan sendiri, masak masak sendiri, nyuci baju sendiri, semua serba sendiri. Tapi yang paling kerasa sendiri kalau sedang sakit. Tidak ada yang ngurusin makan, minum obat. Harus kita lakuin sendiri. Harus bisa merawat diri sendiri.

Udah ngomongin dukanya, sekarang tinggal suka sukanya

1. Bebas

Ini yang paling disukai. Bebas. Mau tidur jam berapa, mau main sampai kapan juga ngga masalah. Ngga ada yang nungguin di rumah. Bebas juga dari suruhan orang tua [bukan berarti tidak ikhlas kalau disuruh lho ya].

2. Mandiri

Efek ngapa – ngapain sendiri ya begini ini. Jadi bisa mandiri. Bisa mengatur diri sendiri. Bisa membagi waktu. Selain itu juga jadi bisa lebih dewasa. Kalau teman saya bilang “ga dibawah ketek emak”.

3. Banyak teman

Namanya juga kos – kosan pasti banyak teman. Baik dari daerah sendiri atau luar daerah. Jadi bisa nambah teman baru. Jadi bukan cuma dapat teman di sekolah tapi juga bisa dapat teman dari kosan. Apalagi teman seumuran, sudah  makin betah saja di kosan.

Kadang yang namanya nge kos tidak selalu dapat kosan yang enak. Enak di sini bukan cuma enak kondisi kamarnya. Tapi juga enak pemilik kosnya. Kalau dapat pemilik kosan yang baik mah bakalan betah. Jadi mager buat pindah – pindah. Beda kalau dapat kosan yang pemiliknya resek. Suka bikin onar sama anak – anak kos. Pasti anak – anak kosan bawaannya nyumpahin mulu tiap hari.

Jadi bagaimana pengalaman nge kos kalian?

13 thoughts on “Suka Dukanya Ngekos”

  1. dulu waktu kuliah di Bandung juga ngekos, dua tahun pertama sendiri, abis itu adek juga kuliah di Bandung jadi bareng. sekarang harus ngekos lagi, udah ga kaget🙂

  2. Betul gan, kalau orang bilang, kita harus bisa kencing sambil lari, hehheheee. Maksudnya apapun masalah yang dihadapi kita harus hadapi, jangan lari.
    Begitu juga buat anak kos, apapun masalhnya harus kita hadapi. Jangan suka mengelur ke orang lain, apalagi orang tua. Jika kita punya masalah, sampaikan aja pada Alloh, bahwa kita punya masala, dan meminta bantuanNya.
    Semakin lama kita hidup sendiri, jauh dari ortu, semakin, kuat mental kita buat hadapi masalh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s