Uang Rokok

Akhirnya setelah sekian lama malam ini saya sempatkan untuk kasih makan blog [baca:posting]. Entah kenapa akhir – akhir ini jadi susah banget buat posting. Ada saja kendalanya. Baik internal maupun eksternal.

Kali ini saya mau cerita pengalaman konyol saya. Nggak tahu apakah ini lucu atau tidak, yang jelas sampai sekarang saya jadi sering dicengin gara – gara ini. Kalau tidak salah hari selasa yang lalu. Begini ceritanya.

Beberapa hari yang lalu om saya membeli perangkat ac baru. Nah barangnya datang sehari setelah pembelian. Tapi tidak langsung dipasang hari itu juga. Katanya yang masang orang biasa saja yang sudah langganan.

Keesokan harinya ac baru mau dipasang. Hari itu saya memang tidak ada rencana keluar. Di rumah saja. Kira – kira sebelum duhur om saya ngirim pesan. “nanti mau ada orang pasang ac tolong ditungguin” kurang lebih intinya seperti itu.

Tidak berapa lama tante saya juga mengirim pesan yang kurang lebih sama, tapi ada tambahan. “mas nanti mau ada orang pasang ac, tolong ditungguin ya, kalau tante belum pulang terus udah selesai tolong dikasih uang rokok juga”. Ternyata sebelumnya om saya sudah sms tante saya duluan, tapi berhubung tante masih belum pulang jadi minta tolong saya.

Saya tunggu sampai duhur belum datang juga orangnya. Selang berapa lama setelah duhur baru datang yang mau pasang ac. Saya tunjukin ruangan yang mau dipasang. Saya panggil juga mbak buat bikinin minuman. Setelah mbak selesai bikin minuman saya suruh buat beli rokok, buat tukangnya. Pergilah dia ke warung.

Belum lama mbaknya ke warung, tante saya pulang.

“gimana mas, udah dateng orangnya?”

“udah tante, itu lagi masang”

“lah si mbak kemana? kok ngga ada?”

“lagi ke warung, beli rokok tante”

“loh, emang orangnya minta rokok?”

“lah tadi katanya kasih uang rokok tante?” disini saya jadi bingung

“hahaha, maksutnya uang rokok itu kasih ongkos buat masang, bukan beliin rokok mas” tante saya langsung ketawa

Nah saya cuma bisa nyengir – nyengir aja. Sambil ikutan ketawa juga. Ketawa malu pastinya. Sampai sekarang masih sering saja saya jadi bahan ceng – cengan tante sama adik saya, gara – gara “uang rokok”. Kata adik saya ntar kalau dibilang “uang bensin trus dibeliin bensin gitu”. Kalau “uang sabun trus dibeliin sabun juga mas hahahaa”.

Lagian kenapa pake ada istilah “uang rokok” segala. Kenapa ngga langsung bilang aja ongkos masang gitu. Kan jadi lebih simpel. Entahlah, karena saya yang memang terlalu lugu, atau karena waktu itu saya salah baca pesannya. Saya juga ketawa sendiri kalau ingat kejadian itu, jadi malu.😛

2 thoughts on “Uang Rokok”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s