Kambing Goreng pakai nasi

Katanya warnasgor ini adalah cabang dari warnasgor yang ada di kebun sirih. Pada tahu kan warnasgor itu apaan? Masak iya perlu gue jelasin dulu. Warnasgor itu warung nasi goreng. Tapi, gue ngga percaya kalau warung ini cabang dari warung nasi goreng yang ada di kebun sirih. Buktinya pas gue pesen, satu porsi iya ini gue makannya sendirian gue malah dikasih kambing goreng bukan nasi goreng.

Kambingnya digoreng, pakai wajan yang dikasih minyak, terus telor, terus bumbu, terus nasi, terus kecap. Ngga lupa juga buat dikasih garam. Dikit aja, garamnya. Kalau kebanyakan nanti keasinan.

Itu sama aja nasi goreng!!!. Bukan, bagi gue ini bukan nasi goreng. Tapi kambing goreng trus dicampur nasi. Jadilah gue bilang kambing goreng nasi. Ya, karena kalau nasi goreng kambing yang banyak nasinya dicampur kambing. Kalau yang ini kambingnya yang banyak, dicampur nasinya dikit.

Kalau jelek itu mutlak, dan cakep itu relatif. Berlaku juga buat makanan. Kalau makanan yang ngga enak, semua pasti pada makmum kalau ada yang bilang ngga enak. Tapi kalau enak, menurut gue relatif. Nasi goreng kambinngya enak kok. Pedesnya pas. Asinnya juga pas, mungkin karena yang jual udah ngga jomblo (baca:bapak-bapak udah nikah). Pas juga porsinya.

IMG_0318

Sebelum diabisin.

IMG_0319

sesudah diabisin.

Itu sebelum dan sesudah gue makan. Ngga usah tanya kenapa sayuran acarnya masih utuh. Gue ngga terlalu doyan acar. Gue doyannya pacar.

Ohya, menu yang disediain di sini Cuma nasi goreng kambing. Ngga ada yang lain. Jadi kalau mau pesen sate padang apa sate madura apa ketoprak apa kerak telor ngga bisa. Bisa bisa malah diusir karena pesen makanan macem – macem.

Karena menu yang disediain Cuma nasi goreng kambing, jadilah si abang goreng nasinya dirapel. Ngga satu – satu aku sayang ibu, tapi sekaligus banyak porsi. Jadi kalau ada yang beli, tinggal nyiapin.Tapi apa ngga dingin nanti nasi gorengnya? Ngga, kan kompornya tetep dinyalain. Apinya kecil, biar nasinya tetep anget. Itu buat yang hatinya dingin, kasih aja kompor biar anget. Jangan lupa apinya kecil aja.

Pas mau bayar gue shock. Kaget. Bukan kaget sama harganya, tapi karena lupa didompet belum ambil duit. Jadinya deg – degan pas ngambil duit. Cukup buat bayar atau ngga. Kalau ngga yaudah bantuin abangnya nyuci piring. Tapi kalau bantuin nyuci piring udah biasa kali, gue bantuin yang lain aja. Gue punya inisiatif buat bantuin bersihin wajannya. Wajannya lagi penuh banget sama nasi goreng. Kasian sama abangnya. Pasti ngga kuat buat ngebersiin (baca:ngabisin) nasi gorengnya sendiri.

Warungnya nasi goreng kambing ini ada di jalan sabang. Jalan dibelakang sarinah. Jalanan yang emang kalau malam penuh jajanan. Kalau yang aslinya ada di daerah kebun sirih. Gue sendiri belum pernah nyobain yang di kebun sirih. Apa menunya emang Cuma nasi goreng kambing atau ada menu lain.

Tempatnya agak kurang nyaman. Selain kecil, karena banyak kaki lima disepanjang jalan sabang, banyak pengamen juga sepanjang makan. Baru pergi satu, datang seribu. Selain itu juga, ngga ada wifi nya dasar emang fakir wifi. Jadi, kalau mau makan di tempat, sediain aja recehan. Yang banyak.

Rasa: enak dan porsi pas.

Harga: satu porsi 35.000 + air mineral

Tempat: Kecil dan kurang nyaman, mendingan dibungkus dan makan dirumah.

*Tulisan ini dibikin buat ikutan giveaway blognya caca. Dalam rangka apa, dalam rangka ulang tahun blognya caca yang ke 3. Kalau mau ikutan juga silahkan bisa lihat info lengkapnya disini. hadiahnya lumayan loh, dari pada lu manyun.

giveaway blog caca

2 thoughts on “Kambing Goreng pakai nasi”

  1. Bagiii. Etapi gak doyan kambing ding. Gak terlalu maksudnya.
    Eh, apa? Kamu gak suka acar? Sukanya pacar? Pacar sendiri yaaa jangan pacar orang.
    Makasih ya udah ikutan giveaway, gudlak kak!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s