Sudah hampir yang ketiga

Gue merasa bersalah. Bersalah karena selalu ngga bisa jawab pertanyaan orang yang ditujukan ke gue. Padahal kalau gue nanya, mereka pada bisa jawab. Percaya atau ngga pertanyaannya emang sulit. Lebih sulit dari pada ditanyain “mana pacarnya?” atau “kapan kawin?”. Ehem dua pertanyaan itu walaupun terdengar rumit, sulit, dan kadang bikin perut melilit, tapi bisa sukses gue jawab.
Beda kalau ditanyain gini :
 
“Mas kalau mau ke  sini (nama tempat) lewat mana ?”

Disitu kadang saya merasa sedih. Sedih ngga bisa kasih jawaban. Coba aja kalau yang nanya sekalian kasih pilihan jawaban. Atau bisa juga kasih pilihan bantuan buat jawab. Mungkin gue bakalan bisa jawab. Walaupun mungkin salah. Namanya juga laki – laki, ngga selalu benar kan.
Kalau ditanyain gitu, bukannya ngga mau ngasih tahu, tapi emang beneran ngga tahu. Siapa yang nanya, kapan, dan dimanapun pertanyaan itu selalu gue jawab dengan :

“maaf mas/mba kurang tahu, saya juga baru disini”
 
dan untungnya meraka percaya aja. Mungkin karena muka gue emang lugu dan keliatan anak baik – baik, jadi orang pada percaya. Padahal, kalau dingat-ingat, ternyata udah hampir tiga tahun gue tinggal di Jakarta. Dan ngga usah pada heran walaupun udan hampir 3 tahun gue cuma tahu rute dari rumah – kantor – rumah – kantor – kosan temen(kadang) – rumah – kantor.

Bukan masalah umur yang bikin susah inget jalan dan tempat, gue emang beneran sucks buat inget masalah tempat ataupun jalan. Bukannya karena ngga pernah pergi, ya gue pergi, muter – muter cari tempat, tapi emang karena ngga bakat buat hafalin jalan dan nama tempatnya. Seringnya tahu tempat yang mau dituju tapi ngga tahu namanya sama rute yang dilewati mana.

Hampir 3 tahun tinggal dan belum tahu yang namanya Jakarta, itu bukan hal yang aneh. Waktu tinggal di Semarang lama juga sama, ngga banyak tempat yang gue tahu namanya tapi sebenarnya pernah gue datengin. Karena bagi gue, buat kenal dan deket sama orang itu butuh waktu agak lama. Ngga sebentar. Jadi jangan heran juga kalau buat kenal dan deket terus kemudian jadian sama Jakarta itu lama.

Pertama datang ke Jakarta waktu bulan puasa. 2 tahun lalu. Karena belum mulai kerja, jadi gue ngajakin temen – temen yang udah di Jakarta buat bukber. Buka Bersama bukan berdua, gue emang maunya buka berdua, tapi berdua sama siapa coba.
 
Dari sekian banyak anak – anak yang gue ajakin yang bisa cuma empat orang. Waktu itu, kami berempat sepakat buat buka di Semanggi. Dan yang dateng duluan bisa ditebak. Bukan gue, tapi temen gue. Maklum kalau gue telat, banyak nanya di jalan.
 
Waktu itu gue pake motor. Perjalanan berangkat lancar. Giliran jalan pulang, itu dia masalahnya. Temen udah kasih tahu rute jalan pulang, tapi tetep aja, “kalau datang ke suatu kota belum kena tilang itu kayanya ada yang kurang”. Jadilah gue kena tilang pas jalan pulang, karena masuk ke jalur cepat. Gue lupa siapa yang ngajakin baikan duluan. Baikan bukan balikan kalau balikan sama mantan, bukan sama polisi lalu lintas. Berhubung gue dan pak polisi sama – sama cinta damai, akhirnya kita “damai”. Tapi jangan dicontoh, ini ngga baik dan ngga bener, kalau kena tilang mending tilang aja, ngga usah coba – coba buat ngajakin damai. Apalagi sampai ngajakin balikan, kasian sang mantan ntar ngga ada yang ngajakin balikan.

Gue percaya kalau hal yang pertama itu bakalan awet di ingatan. Kaya pacar pertama yang udah jadi mantan pertama dan nikah. Pertama kali ditolak yang susah buat dilupakan malunya. Begitu juga sama pengalaman pertama selain kena tilang yang gue alamin berikutnya.
 
Pertama kali tinggal di Jakarta dan pertama kali pula gue ngalamin kejadian yang luar biasa ini. Bukan pengalaman gue jadian terus pacaran. Kalau itu gue udah pernah ngerasain, walaupun sekarang lagi ngga. KEBANJIRAN. Sambutan dingin dari ibu kota tercinta buat gue di tahun pertama. Istimewa.

Sebenernya gue udah ngga terlalu kaget sama kejadian ini. Jakarta emang udah dikenal langganan banjir tiap tahun. Tapi yang bikin kaget adalah, gue baru sadar kalau pas banjir gue ngga bisa  Poop (selanjutnya dibaca:pup)  alias BAB atau bisa juga dikenal dengan B***k. Gue jelasin hubungan banjir dan pup.

Gini, tempat tinggal gue di jakarta di depannya ada kali. Bukan comberan, kalau comberan itu kecil, kalau kali itu kakaknya comberan. Bisa dibilang juga comberan yang udah agak gedean. Comberan yang udah dan hampir melewati masa alay. Di kali itu bukan cuma air yang mengalir tapi juga sampah. Ngga tanggung – tanggung sampahnya. Jadi ngga heran kalau hujan langsung banjir.
 
Rumah gue, ehem maksudnnya rumah om gue itu 2 lantai. Yang biasa kena banjir itu lantai 1. Berhubung lantai 1 kebanjiran dan closet ada di lantai 1, jadi ngga bisa buat dipake pup. Lantai 2 ada kamar mandi dan air, tapi ngga bisa dipake buat pup karena ngga ada closetnya. Ada kamar mandi tapi ngga bisa buat pup  itu sama aja kaya punya hape canggih dan pulsa banyak tapi ngga punya pacar, jadi percuma.
 
Berhubung gue masih jadi anak yang baik, jadi Tuhan masih sayang sama gue. Di sebrang rumah ada masjid. Masjid yang tidak kena banjir, hanya jalan ke masjidnya  saja yang kena banjir. Jadi ada solusi buat gue bisa pup dan mengeluarkan segala unek – unek dan isi perut. Tiap pagi selama banjir, gue numpang ke toilet yang ada di masjid. Jangan heran kalau di mana – mana kebanjiran tapi di Masjid nggak. Kalau heran jangan tanya pada rumput, silahkan tanyakan pada Tuhan. Semua kehendak-Nya.

Tahun pertama berlalu. Banjir pun berlalu. berganti tahun kedua. Banjir pun kembali melanda. Dan kali ini lebih dalam dari pada sebelumnya. Lagi –  lagi masalah terbesar gue bukan sama banjirnya. Tapi urusan sama perut sendiri. Bagi orang yang tiap hari rutin ke kamar mandi tiap pagi buat buang air besar kaya gue, kalau ngga bisa buang air besar sehari saja rasanya jungkir balik ngga karuan. Masih mending seharian ngga mandi dari pada seharian ngga pup. Masih mendingan juga diputusin pacar dari pada suruh nahan pup seharian, apalagi sampai berhari – hari. (ngga deh,  yang ini bohong, sekarang aja bisa ngomong gini karena belum ada pacar). #plak.

Selain pernah ketilang, kebanjiran, satu lagi macet. Macet sebenernya sudah biasa. Sampai sekarang tiap hari juga kena macet. Ngga macet jadi timbul pertanyaan, “tumben lancar”. Tapi giliran macet pertanyaan juga ada, “Di depan ada apaan, macetnya panjang amat?”  namanya juga manusia. Selalu punya pertanyaan. Sayangnya ngga semua pertanyaan itu ada jawabannya, kayak salah satu pertanyaan kemarin, “kenapa gue dipertemuin tapi buat bersatu ngga diijinin” (sumpah yang ini temen gue yang ngomong). #ngeles.

Percayalah, jalanan di Jakarta itu lebih buas dari pada hutan belantara. Dikit – dikit mata melotot. Dikit – dikit pada pake otot.  Pokoknya senggol bacok. Tarzan yang biasa hidup di hutan ngga bakalan kuat buat hidup di jalanan Jakarta, sebaliknya yang biasa hidup di jalanan bakalan ngga ada apa – apanya kalau disuruh gantiin Tarzan tinggal di hutan. Udah biasa di jalanan yang lebih buas. Yang bikin heran itu pas bulan puasa. Pernah sekali nyobain pulang kantor sebelum buka, beuhhhhhh parah. Sadis. Tega. Sampe gue mikir, ini yang puasa pada perutnya doang apa ya, masa puasa – puasa pada ngamuk – ngamuk. Percuma dong puasanya, cuma dapat laper dan haus?  betul tidak?
 
Tapi, biar bagaimanapun juga, dengan segala carut marut yang ada. Macet dan semrawutnya jalanan. Banjir yang masih datang kalau musim hujan (semoga segera berlalu). Padatnya penduduk yang kayanya udah kelewatan, gue tetep suka tinggal di Jakarta. Buktinya gue betah dan ngga berasa udah tinggal hampir 3 tahun. Kalau bayi mungkin udah bisa manggil papa mama.

PR buat gue :

1. Hafalin jalan biar ngga ketilang, dan biar bisa jawab pertanyaan orang yang nanya

2. Jangan buang sampah sembarangan, udah ngerasain susahnya pup pas banjir
 
Itu aja, kalau ada yang penasaran dan pengen nyobain tinggal di Jakarta silahkan. Monggoh. Gue siap buat jadi Guide (tapi tawaran ini berlaku khusus buat perempuan).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s