Tilang saja saya Pak…

Jumat 4 maret 2016.

Gue ngga tahu mesti bilang makasih atau sedih.

Tiap hari gue mesti bolak balik kantor rumah. Yang mana jarak dari rumah ke kantor itu bisa dibilang lumayan. Lumayan bisa buat masak nasi. Lumayan bisa  dipake buat jalan -jalan ke luar negeri. Lumayan juga bisa dipake buat nyari calon bini. Rumah gue di Jakarta bagian utara sedangkan kantor ada di Jakarta bagian selatan. Yap, tiap hari gue ngebelah Jakarta jadi dua dengan berjalan dari ujung utara ke ujung selatan.

Untuk melakukan tugas harian gue tadi (baca:ke kantor) gue naik motor. Sebenernya gue lebih seneng naik kendaraan umum, karena lebih praktis dan ngga perlu mikir parkir. Tapi berhubung kondisi kendaraan umum dan jarak rumah ke kantor itu “lumayan” jadilah gue naik motor. Perjalanan dari rumah ke kantor Kira – Kira 1 jaman lebih 59 menit kadang – kadang. Lama – lama bisa tua di jalan. Tapi kalau ke Kantor naik kendaraan umum, lama – lama bisa mati di jalan. Serius gue udah pernah nyobain naik kendaraan umum dari rumah ke kantor, dan itu sensasinya luaaarrrrr biasaa.

Sampai suatu malam

yang dingin gue balik dari Kantor. Malam itu adalah malam sabtu. Malam sabtu itu artinya hari jumat malam. Dan kalau hari jumat malam artinya besoknya sabtu. Dan kalau sabtu itu libur bisa tidur puas balas dendam kurang tidur dari hari senin sampai jumat. Entah kenapa waktu itu gue pengen lewat jalan lain. Bukan rute yang biasanya gue lewatin tiap hari.

Gue jalan balik dari kantor sekitar pukul 9 p.m lebih sedikit. Belum terlalu malam. Gue jalan sampai akhirnya sampai di perempatan jalan  yang udah rada deket rumah. Gue lihat lampu masih merah di perempatan. Kelakuan motor – motor yang lain pada berhenti mepet banget didepan sampai ngelewatin lampu merahnya (sebenernya bukan salah mereka juga, soalnya di jalan ngga ada garis batas berhentinya, jadi bebas aja pada mau berhenti dimana).

Tapi ngga sedikit juga yang tiba -tiba pada puter balik di perempatan itu. Gue rada heran juga, padahal di perempatan ini biasanya, walaupun merah, orang – orang pada melipir buat lewatin tuh perempatan tanpa nunggu lampu merahnya mati (baca:lampu hijau). Kalau gue mencoba buat tampil beda. Di perempatan itu gue ngga berhenti di paling depan. Apalagi ikutan puter balik. Tapi gue justru melakukan hal yang lebih ekstrim dan memacu adrenalin. Itu lampu merah yang masih nyala, gue lewatin (baca:terobos).

Akhirnya pertanyaan gue terjawab sudah. Kenapa banyak orang yang pada puter balik di lampu merah yang tadi gue lewatin. Tepat sekali sodara – sodara, ternyata di depan gue ada Bapak Bapak Bapak polisi. Bapaknya gue sebut tiga kali Karena gue liat ada tiga Bapak polisi malam itu.

Jadilah gue distop sama salah satu bapaknya. Maksudnya salah satu Bapak polisi.

P = polisi

G = gue

: selamat malam mas, itu kan lampu masih merah.

: iya pak. *gue matiin mesin motor sama buka masker

: ngga lihat apa gimana, kan masih merah itu.

: iya pak. *gue langsung sodorin stnk motor

Bapak polisinya senterin stnk motor gue pake powerbank. Bapak polisinya senterin tas gue.

: coba buka.

Gue masih bengong.

: coba buka tasnya.

Gue buka tas gue dan ngasih lihat isinya. Tumben amat ini pake minta dibuka tasnya.

: ini apa ini. *sambil nunjuk barang yang ada ditas gue pake senter di powerbanknya

: laptop pak. *gue jawab singkat padat dan jelas, keterlaluan kalau ngga denger.

: coba lihat simnya.

Gue keluarin sim dari dompet.

: dari mana mau kemana tadi?

: dari Kantor pak, mau pulang.

: tinggal dimana?

: di k**a pak. (nama tempat sengaja gue sensor dari pada… ah sudahlah)

: oh. *sambil masih lihatin stnk dan sim motor gue pake senter powerbanknya

: itu kan masih merah itu lampunya.

: iya pak, tilang aja pak.

: tilang aja nih. *sambil ngelihatin gue dan ngacungin stnk dan sim

: pak saya buru – buru, punya saya bisa diurus duluan ngga?

Gue bilang gitu karena surat tilangnya masih dipake buat ngurusin pasangan muda mudi yang sama aja kayanya ngelanggar lampu merah kaya gue. Entah mereka ngelanggar sadar atau ngga, soalnya kan kalau lagi berdua serasa dunia cuma milik mereka doang yang lainnya mah bodo amat, jadi ngga Sadar kalau ada lampu merah.

: tilang aja ini.

: iya pak tilang aja, sim nya aja yang ditilang.

Bapak polisi yang nilang gue terus ngambil surat tilang dari temennya. Itu loh yang masih ngurusin muda mudi tadi. Gue lihat yang cewek lagi memohon buat dimaafin dan ngga ditilang. Sementara yang cowok ngga tau lagi mainan hape.

Pas dia udah dapet surat tilangnya, gue samperin berdiri disebelah kirinya. Eh eh lah kok dia secara sembunyi – sembunyi ngasih ke gue sim sama stnk gue sambil ngomong.

: lain kali JANGAN DIULANGI YA.

Gue masih bengong rada bego dikit. Begitu Sadar gue masukin sim dan stnk k kantong jaket sambil jalan ke motor.

: iya pak.

Gue naik motor, nyalain mesin motor. Terus gue sapa Bapak polisinya yang tadi.

: lain Kali JANGAN DIULANGI YA.

Polisinya udah berdiri di sebelah gue lagi.

: iya pak, Mari pak.

Terus gue ngacir sampe rumah.

Jujur aja di perjalanan pulang gue masih bingung. Kok bisa malah ngga ditilang??? Ini mimpi apa bukan???ini polisinya salah makan Kali???

Tapi point yang mau gue sampein adalah, jujurlah sama diri sendiri. Ingat pelajaran PPkn/PKN/Kewarganeraan yang kalian dapet dari SD sampai SMA. Patuhi rambu lalu lintas walaupun ngga ada bapak polisi yang jaga. jangan gara – gara lampu merah ngga ada polisi terus jadi nerobos gitu aja. #sokserius #sokbener #sokbijak

Gue juga ngga bermaksud ngajarin buat nerobos lampu merah terus ngaku salah dan minta ditilang (mulai sekarang taatilah peraturan, jangan sekali – kali minta damai kalau melanggar di jalan). Tapi, jika memang berbuat salah, entah itu sengaja atau tidak, akui saja. Jadikan itu pelajaran. Biar ngga berbuat salah buat kedepannya. Dan kalau kata Bapak polisinya: Lain kali JANGAN DIULANGI YA.

6 thoughts on “Tilang saja saya Pak…”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s