Cita – Cita Sederhana

Sebelum baca silahkan liat postingan  ini dulu.

Iya, gara – gara ngga sengaja lihat kepsyen postingan itu gue jadi inget satu hal.

Gue lupa persisnya kapan, tapi seinget gue itu pertama kali gue injek kaki di Bandung. PERTAMA KALI. IYA. Dari kecil sampai besar, gue baru pertama kali ke Bandung di umur gue yang udah kepala dua.

Waktu itu tiba – tiba temen gue chat:

“besok bandung yuk”

kurang lebih begitulah ajakan tiba – tiba yang tiba – tiba juga gue balas dengan 1 kata 3 huruf

“AYO”

Tanpa mikir panjang, gue langsung terima ajakannya. Tapi, setelahnya ada chat lagi yang masuk

“kalau dapat mobil besok gue samper, kita berangkat”

Sabtu paginya, dia berhasil dapet mobil dan nyamper gue dengan selamat. Dan berlanjutlah rencana dadakan kita ke Bandung. Emang ya kalau dadakan banyakan jadinya. Kalau rencana juga banyakan jadinya. Jadi wacana.

Kita ke Bandung bertiga, dia dan saudaranya ditambah gue (yang begitu masuk mobil langsung molor). Ngga ada rencana buat nginep disana. Kita cuma rencana berangkat pagi, sore pulang.

Sampai di Bandung dan berhasil nyulik temen gue buat jadi tour guide, kita menuju ke jalan ABC. Di sana cuma jalan dari ujung, balik lagi ke ujung.  Karena  mau nyari kamera tapi ngga ada yang cocok.

Selesai dari jalan ABC kita mampir ke Braga. Disana cari makan siang. Perut kenyang, mata pun kenyang. Gagal dapet kamera, tapi berhasil ngeboyong mainan superman. Ngga tahu kesambet setan apaan, tiba – tiba liat, bagus, beli.

Lanjut ke alun – alun. Kebetulan malam hari di sana ada acara video mapping. Setelah siangnya ada karnaval. Gue juga lupa dalam rangka apa waktu itu. Nah, di acara inilah petaka(bagi gue) terjadi. Ngga usah nanya rame apa ngga. Sebenarnya mau rame pun ngga masalah asalkan tertib. Tapi, disaat semua penonton udah bisa dikontrol dan duduk dengan rapi dan tertib, ada artis yang lagi shooting acara tv dan ngajakin kang Emil sebagai bintang tamunya. Hasilnya semua orang yang tadinya pada duduk anteng jadi pada berdiri, berebutan pengen lihat dari deket. Gue ngajakin temen gue cabut karena udah ngga kondusif. Saling dorong, sikut, kaki keinjek – injek. Duh ngga lagi – lagi deh.

Tapi intinya bukan itu.

Dari kecil, gue ngga terlalu suka sama keramaian. Mau pasar malam atau konser musik pun gue ngga pernah tertarik buat dateng dan nonton. Pasar malam masih beberapa kali datang. Itu pun paling bentar, beli martabak terus pulang. Konser musik.

Ehem…

Gue umumin, kalau sampai sekarang belum pernah sekali pun gue nonton konser musik.

Pernah waktu itu ada wacana buat nonton bareng sama temen – temen kantor. Kebetulan beberapa temen project sama – sama sheila gank (fansnya sheila on 7). Jadilah waktu itu kita janjian buat nonton bareng. Selesai janjian, semua dari kita ngga ada yang  punya inisiatif buat cari tiket. Eh gue lupa, kayanya waktu itu konsernya gratis, makanya pada niat mau dateng.

Tapi, semuanya terlelap dengan tumpukan kerjaan yang ngga abis – abis. Hasilnya, sampai hari H tiba, kita gagal nonton. Itulah kenapa gue bilang tadi wacana forever.

Nah abis lihat posting ig dari caca jadi timbul lagi cita – cita sederhana gue.

Nonton konser Sheila on 7.

Ya itulah cita – cita sederhana receh gue. Ada yang berminat nemenin nonton?

Advertisements

3 thoughts on “Cita – Cita Sederhana”

  1. Waahaaaa, saya juga baru ke Bandong pada beberapa bulan lalu. Sungguh deh. dan itu mendadak sekali. sehari doang wgwgw. Tapi tetep mantap sih 😀

    Btw, sini Jogja. Sheila kandangnya nih hahaha 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s