Tradisi Mengakhiri

Donat jadi menu utama tiap kali ada yang mengundurkan diri (red:resign).

Entah dari kapan budaya itu ada. Di kantor yang lama, tiap hari jumat ada yang bagi – bagi donat pertanyaannya pasti sama.

Siapa yang resign?

Dari sekian banyak pilihan kenapa juga harus donat? Memang ngga selalu, tapi yang paling sering gue alami ya itu. Donat.

Gue?

Sempet keipikiran juga buat beliin donat, tapi dulu jadinya gue beliin martabak. Karena kalau gue ditanya dulu sebelum dikasih donat sama para pendahulu (yang resign) ya gue milih martabak lah. Martabak telor. Selain karena emang gue ngga terlalu doyan manis, martabak emang jadi salah satu makanan kesukaan gue.

Tapi balik lagi ke pertanyaan gue di awal tadi. Sebenernya budaya dari mana yang resign harus kasih traktiran?

Advertisements

Hidangan Andalan

“Halo bu?”

“Lagi dimana? buka pake apa?”

Tunggu dulu, itu bukan obrolan gue sama nyokap. Apalagi sama istri. Gue belum sampai di level itu. Dan tunggu dulu, gue bukannya nguping tapi ngga sengaja denger pas jalan lewatin bapak – bapak lagi telfonan sama istri kayanya.

Duh jadi pengen nelfon rumah juga. Mau nanya masak apa.

Ehem…

Nanya nyokap  maksudnya.

Biasanya kalau bulan ramadhan gini, nyokap selalu bikin gorengan bakwan atau ote – ote kalau orang surabaya bilang (sumpah beneran ini namanya kata temen gue yang dari surabaya). Bakwannya ada 2 jenis. 1 bakwan biasa tanpa jagung. 1 lagi bakwan jagung. Bakwan biasa kedoyanan gue, nah kalau yang jagung nyokap gue yang doyan. Biasanya dimakan sama nasi pecel ini nih.

Ngga tahu sejak kapan ini jadi makanan andalan buat buka puasa di rumah. Tapi yang gue inget semenjak gue mulai ikutan puasa pas waktunya buka, bakwan pasti ngga pernah ketinggalan.

Udah ah, mau nanya nyokap dulu hari ini bikin bakwan apa ngga. Silahkan kalau ada yang mau share hidangan andalan pas bulan ramadhan di rumah masing – masing.

Pesan sederhana untuk kamu yang beranjak dewasa

Jatuh cinta.
Tentu saja kamu boleh jatuh cinta.
Kepada siapapun kamu jatuh cinta nantinya,
jaga dia sebaik – baiknya.
Jika tidak bisa membuatnya selalu tertawa,
setidaknya jangan biarkan dia meneteskan air mata. Dan,
berusahalah untuk selalu peka pada dia.

Tapi, perlu kamu tahu.
Cinta itu tidak hanya ada tawa.
Tidak melulu bahagia yang dibawanya.
Biasanya,
bersamanya datang pula kesedihan yang mungkin suatu saat akan kamu rasakan.

Jika saat itu tiba,

Kamu boleh bersedih sepuasnya.

Tapi jangan terlalu lama.
Ambil pelajaran setelahnya.
Lalu bangkit, masih banyak hal lainnya yang perlu kamu coba.
Selain jatuh cinta.

Untuk kamu yang mulai mengenal cinta, selamat bertambah usia. Selamat datang di dunia orang dewasa.

Nasi Goreng Bistik Kang Ajie

Namanya kang Ajie. Entah itu nama samaran atau nama aslinya gue ngga bener-bener tahu. karena yang bener – bener aku tahu, aku cuma mau kamu. Tsaaaaaaah

Gue ngga mau ngomongin kang Ajie kali ini. Soalnya ngga baik ngomongin orang. Apalagi ngga ada orangnya. Nanti aja kalo ada orangnya, diomongin langsung di depannya.

Kemarin baru aja gue ngunjungin kang Ajie. Bukan, gue dateng ke tempat dia bukan karena mau ngomongin dia. Karena konon katanya dia jualan nasi goreng. Dan enak. Sebagai salah satu orang yang doyan sama nasi goreng (tapi tenang gue masih normal kok, masih doyan perempuan) jadilah gue cobain nasi goreng akang yang satu ini.

Kang Ajie ini jualan nasi goreng bistik. Baru denger kan? sama gue juga baru denger. Berbekal rasa penasaran dan kelaparan akhirnya gue cus menuju tkp alias tempat mangkalnya. Plis ngga usah nanya gue makan di sana sama siapa.

Jangan dilihat dari lokasinya, tapi cobain dulu rasanya baru komentar atau nyinyir. Warungnya emang kaki lima, tapi rasanya jangan ditanya. Nasi gorengnya asli bikin ketagihan dan bikin kekenyangan karena porsinya yang mayan bikin perut buncit. Mayan bikin gumoh kalo makannya sendiri. Untungnya gue ngga sendirian makannya. Ada abangnya yang jualan juga. Ada orang lain juga.

Rasa nasi gorengnya itu pas. Pas bumbunya, pas pedesnya, pas gurihnya pas sama kamu makannya. Eeeeakkkkk. Nikmat dunia mana lagi coba yang kamu dustakan her…her…

Lokasi warungnya deket banget sama kantor. Jadi ngga pake lama buat jalan dari kantor ke tempat kang Ajie. Ajie ya pake e belakangnya bukan Aji. Alamatnya ada di Jalan Sukoharjo Wiryopranoto No, 5, Sawah Besar Jakarta Pusat.

Rasa : endang bambang nendang.

Harga : terjangkau.

Tempat : ngga terlalu luas.

PS:Saking kelaperannya sampe lupa motoin makanannya.

Menunggu Pagi

Aku lupa caranya memejamkan mata. Ratusan bahkan ribuan domba yang kuhitung dalam gelap tak mampu membutaku terlelap.

Dingin malam tak lagi dapat kurasakan. Hanya sunyi, sepi dan kesendirian yang semakin lama makin dalam kurasakan.

Jiwaku tak tenang, denyut jantungku tak beraturan. Hati ini seperti berlubang, luka entah karena apa sakit entah karena siapa.

Ruang utama itu masih kubiarkan terbuka. Ruang sederhana tak berjendela, tempat kita bisa bercerita sampai pagi buta.

Aku masih menantimu di sana. Aku hanya tak rela, bila bukan kamu yang ada di dalamnya.

Meski tak tahu harus berapa lama lagi aku menanti. Demi kamu, aku sudi lakukan itu berkali – kali.

Sebuah Tulisan yang divisualisasikan

“gue ngga pernah bercanda soal kopi”

Itu kutipan obrolan antara Jody dan Ben, di filosofi kopi.

Filosofi kopi adalah salah satu film yang belum lama ini gue tonton. Film ini diadaptasi dari cerpen dengan judul filosofi kopi juga karya Dewi lestari atau sekarang lebih dikenal Dee. Dee bukan Gee. Kalau Gee itu lagunya SNSD. SNSD itu bukan (Sok Nal Sok Deket) Itu loh, sebuah girlband dari korea yang personilnya ada 9 tapi sekarang udah keluar satu jadinya tinggal delapan. (duh kenapa gue jadi hafal banget). Tapi udah nanggung jadi sekalian aja gue kasih tahu kalau personil SNSD yang keluar namanya Jessica kakaknya Kristal.

Balik lagi ke filosofi kopi tadi, gue emang rada telat nontonnya karena satu dan lain hal(lebih tepatnya karena nyari temen nonton yang kebanyakan lagi pada ngga bisa). Dan satu lagi, tolong ngga usah nanya, gue nonton ama siapa.

Selain filosofi kopi, ada beberapa film yang diangkat dari tulisan. Baik itu novel ataupun cerpen. Continue reading Sebuah Tulisan yang divisualisasikan