Nasi Goreng Bistik Kang Ajie

Namanya kang Ajie. Entah itu nama samaran atau nama aslinya gue ngga bener-bener tahu. karena yang bener – bener aku tahu, aku cuma mau kamu. Tsaaaaaaah

Gue ngga mau ngomongin kang Ajie kali ini. Soalnya ngga baik ngomongin orang. Apalagi ngga ada orangnya. Nanti aja kalo ada orangnya, diomongin langsung di depannya.

Kemarin baru aja gue ngunjungin kang Ajie. Bukan, gue dateng ke tempat dia bukan karena mau ngomongin dia. Karena konon katanya dia jualan nasi goreng. Dan enak. Sebagai salah satu orang yang doyan sama nasi goreng (tapi tenang gue masih normal kok, masih doyan perempuan) jadilah gue cobain nasi goreng akang yang satu ini.

Kang Ajie ini jualan nasi goreng bistik. Baru denger kan? sama gue juga baru denger. Berbekal rasa penasaran dan kelaparan akhirnya gue cus menuju tkp alias tempat mangkalnya. Plis ngga usah nanya gue makan di sana sama siapa.

Jangan dilihat dari lokasinya, tapi cobain dulu rasanya baru komentar atau nyinyir. Warungnya emang kaki lima, tapi rasanya jangan ditanya. Nasi gorengnya asli bikin ketagihan dan bikin kekenyangan karena porsinya yang mayan bikin perut buncit. Mayan bikin gumoh kalo makannya sendiri. Untungnya gue ngga sendirian makannya. Ada abangnya yang jualan juga. Ada orang lain juga.

Rasa nasi gorengnya itu pas. Pas bumbunya, pas pedesnya, pas gurihnya pas sama kamu makannya. Eeeeakkkkk.Β Nikmat dunia mana lagi coba yang kamu dustakan her…her…

Lokasi warungnya deket banget sama kantor. Jadi ngga pake lama buat jalan dari kantor ke tempat kang Ajie. Ajie ya pake e belakangnya bukan Aji. Alamatnya ada di Jalan Sukoharjo Wiryopranoto No, 5, Sawah Besar Jakarta Pusat.

Rasa : endang bambang nendang.

Harga : terjangkau.

Tempat : ngga terlalu luas.

PS:Saking kelaperannya sampe lupa motoin makanannya.

Tamasya : Setu Babakan Perkampungan Betawi

Jadi anak kos itu emang ngga gampang apalagi kalo jomblo. Apa – apa mesti sendiri. Tidur sendiri ngga ada yang ngelonin kecuali guling, nyuci sendiri, mandi sendiri, makan pun sendiri ngga ada yang nyuapin. Untuk urusan makan, biar ngga bosen karena makan itu – itu aja, sabtu kemarin akhirnya gue nyari sarapan yang berbeda. Ke tempat yang berbeda pula. Bukan kok, bukan ke planet bekasi, masih di jakarta. Walaupun rada jauh.

Gue nyari sarapan Continue reading Tamasya : Setu Babakan Perkampungan Betawi

Kambing Goreng pakai nasi

Katanya warnasgor ini adalah cabang dari warnasgor yang ada di kebun sirih. Pada tahu kan warnasgor itu apaan? Masak iya perlu gue jelasin dulu. Warnasgor itu warung nasi goreng. Tapi, gue ngga percaya kalau warung ini cabang dari warung nasi goreng yang ada di kebun sirih. Buktinya pas gue pesen, satu porsi iya ini gue makannya sendirian gue malah dikasih kambing goreng bukan nasi goreng. Continue reading Kambing Goreng pakai nasi