Tradisi Mengakhiri

Donat jadi menu utama tiap kali ada yang mengundurkan diri (red:resign).

Entah dari kapan budaya itu ada. Di kantor yang lama, tiap hari jumat ada yang bagi – bagi donat pertanyaannya pasti sama.

Siapa yang resign?

Dari sekian banyak pilihan kenapa juga harus donat? Memang ngga selalu, tapi yang paling sering gue alami ya itu. Donat.

Gue?

Sempet keipikiran juga buat beliin donat, tapi dulu jadinya gue beliin martabak. Karena kalau gue ditanya dulu sebelum dikasih donat sama para pendahulu (yang resign) ya gue milih martabak lah. Martabak telor. Selain karena emang gue ngga terlalu doyan manis, martabak emang jadi salah satu makanan kesukaan gue.

Tapi balik lagi ke pertanyaan gue di awal tadi. Sebenernya budaya dari mana yang resign harus kasih traktiran?

Advertisements

Hidangan Andalan

“Halo bu?”

“Lagi dimana? buka pake apa?”

Tunggu dulu, itu bukan obrolan gue sama nyokap. Apalagi sama istri. Gue belum sampai di level itu. Dan tunggu dulu, gue bukannya nguping tapi ngga sengaja denger pas jalan lewatin bapak – bapak lagi telfonan sama istri kayanya.

Duh jadi pengen nelfon rumah juga. Mau nanya masak apa.

Ehem…

Nanya nyokap  maksudnya.

Biasanya kalau bulan ramadhan gini, nyokap selalu bikin gorengan bakwan atau ote – ote kalau orang surabaya bilang (sumpah beneran ini namanya kata temen gue yang dari surabaya). Bakwannya ada 2 jenis. 1 bakwan biasa tanpa jagung. 1 lagi bakwan jagung. Bakwan biasa kedoyanan gue, nah kalau yang jagung nyokap gue yang doyan. Biasanya dimakan sama nasi pecel ini nih.

Ngga tahu sejak kapan ini jadi makanan andalan buat buka puasa di rumah. Tapi yang gue inget semenjak gue mulai ikutan puasa pas waktunya buka, bakwan pasti ngga pernah ketinggalan.

Udah ah, mau nanya nyokap dulu hari ini bikin bakwan apa ngga. Silahkan kalau ada yang mau share hidangan andalan pas bulan ramadhan di rumah masing – masing.

Pesan sederhana untuk kamu yang beranjak dewasa

Jatuh cinta.
Tentu saja kamu boleh jatuh cinta.
Kepada siapapun kamu jatuh cinta nantinya,
jaga dia sebaik – baiknya.
Jika tidak bisa membuatnya selalu tertawa,
setidaknya jangan biarkan dia meneteskan air mata. Dan,
berusahalah untuk selalu peka pada dia.

Tapi, perlu kamu tahu.
Cinta itu tidak hanya ada tawa.
Tidak melulu bahagia yang dibawanya.
Biasanya,
bersamanya datang pula kesedihan yang mungkin suatu saat akan kamu rasakan.

Jika saat itu tiba,

Kamu boleh bersedih sepuasnya.

Tapi jangan terlalu lama.
Ambil pelajaran setelahnya.
Lalu bangkit, masih banyak hal lainnya yang perlu kamu coba.
Selain jatuh cinta.

Untuk kamu yang mulai mengenal cinta, selamat bertambah usia. Selamat datang di dunia orang dewasa.

Ate yayaaa

Dia itu suka makan gado-gado deket kantor jasa raharja (jr). Kalau ayam goreng senengnya ayam goreng mas cahyo di gang belakang kantor kita yang di sudirman dulu. Buat urusan sate padang paling demen di ajo ramon yang ada di pasar santa. Nah kalau makan padang sukanya di hidup baru pake lauk telor dadar sama bakwan jagung, nasinya setengah (nasi padang udah dikit minta setengah pula). Trus doyan juga sama nasi siram kwetiaw aciap mangga besar. Cuma di mangga besar pokoknya kalau aciap yang lain rasanya kurang dia bilang. Soto betawi yang dia suka ada di batutulis (pecenongan) deket sama warteg 21 (tempat dimana orang ganteng dan cantik makan). Tapi kalau lagi ngidam bebek suka ngajakin ke bebek kaleyo yang di tebet. Sate ayam kesukaannya ada di jalan sentiong, katanya satenya disana gede-gede. Trus yang terakhir kalau ketupat sayur demen sama yang ada di mampang deket lampu merah (tapi baru buka dari jam 8 malem). Udah itu sedikit makanan yang dia doyan.

Tapi sebenernya dia itu siapa?

Namanya lidya putriningtyas w. Rasanya baru kemarin dia minjem pulpen gue gara-gara ngga bawa (ya inilah pertama kalinya gue ketemu ama dia tapi belum kenal) tapi ternyata udah 3 tahun lebih. Gue lupa tanggalnya tapi yang jelas dibulan september. Bisa dipanggil lid, lidya, li, ya, atau lia (paling umum). Tapi akhir-akhir ini gue lebih suka manggil dia yaya atau ate yaya. Kenapa gitu?

Jadi gini, dia itu punya ponakan. Ya gitu, udah ketebak lah ya. Bener banget kalau gue ngikutin ponakannya yang paling kecil manggil dia ate yaya. Disaat yang lain manggil tante lia, eh ponakan yang satu ini manggil ate yaya. Lucu juga. Yaudah sejak itulah panggilan ate yaya lahir. Tapi kalian ngga boleh manggil gitu(cukup gue sama ponakannya aja yang boleh). Buat yang lain panggil dia miss Lia.

Dia itu orang yang punya kepala yang keras (baca:keras kepala). Pernah waktu itu gue nganter dia ke stasiun buat cetak tiket kereta. Waktu itu mau mudik. Tapi kita cetak tiket bukan dari stasiun keberangkatan tapi dari stasiun terdekat dari kantor. Setelah sampai stasiun ternyata ada perubahan sistem pada tiketingnya (yang ini sebenernya gue udah tau tapi gue diem aja). Jadi tiketnya ngga perlu dicetak tapi pakai sistem checkin. Dan checkin hanya bisa dilakuin di stasiun keberangkatan 12 jam sebelum jadwal keberangkatan. Gagal distasiun itu tanpa nunggu dia minta, gue ajakin dia buat ke stasiun tempat keberangkatannya. Dan sampai disana hasilnya pun sama karena jadwal berangkatnya masih lebih dari 12 jam.

“Yah kok sama ga bisa”

“Iya emang udah ganti sistemnya kemarin gue liat”

“Kok lo ga bilang?”

“Percuma kan biar lo lihat sendiri dulu baru percaya kan”

“Hehehe”

Dia cuma ketawa abis dibilangin.

Tapi, disamping keras kepala dia juga gigih. Ngga setengah-setengah kalau ngerjain sesuatu apalagi masalah kerjaan. Gue baru yakin sama hal ini disaat-saat terakhir sebelum dia resign. Karena dari awal kenal sampai kemarin sebelum resign kita selalu beda project.

Kalau diinget-inget, ama dia tuh gue bisa produktif. Karena berasa ditungguin ama mandor. Kalau kerjaan lagi mayan, sering gue minta dia buat nemenin kerja biar kerjaan gue cepet kelar.

Yaya juga suka jalan-jalan tapi ngga bisa berenang tapi untungnya dia ngga takut sama ketinggian. Ngga usah nanya dia udah pernah jalan-jalan kemana aja. Keriting jari gue kalau mesti cerita.

Udah segitu aja dulu ngomongin orangnya. Sebagai penutup gue mau ngasih tau kalau sekarang udah bulan juni. Bulan depan udah bulan juli. Dan berhubung dia juga kebetulan lahir di bulan juli pliss kasih gue ide kado apa yang cocok buat dia.

Nasi Goreng Bistik Kang Ajie

Namanya kang Ajie. Entah itu nama samaran atau nama aslinya gue ngga bener-bener tahu. karena yang bener – bener aku tahu, aku cuma mau kamu. Tsaaaaaaah

Gue ngga mau ngomongin kang Ajie kali ini. Soalnya ngga baik ngomongin orang. Apalagi ngga ada orangnya. Nanti aja kalo ada orangnya, diomongin langsung di depannya.

Kemarin baru aja gue ngunjungin kang Ajie. Bukan, gue dateng ke tempat dia bukan karena mau ngomongin dia. Karena konon katanya dia jualan nasi goreng. Dan enak. Sebagai salah satu orang yang doyan sama nasi goreng (tapi tenang gue masih normal kok, masih doyan perempuan) jadilah gue cobain nasi goreng akang yang satu ini.

Kang Ajie ini jualan nasi goreng bistik. Baru denger kan? sama gue juga baru denger. Berbekal rasa penasaran dan kelaparan akhirnya gue cus menuju tkp alias tempat mangkalnya. Plis ngga usah nanya gue makan di sana sama siapa.

Jangan dilihat dari lokasinya, tapi cobain dulu rasanya baru komentar atau nyinyir. Warungnya emang kaki lima, tapi rasanya jangan ditanya. Nasi gorengnya asli bikin ketagihan dan bikin kekenyangan karena porsinya yang mayan bikin perut buncit. Mayan bikin gumoh kalo makannya sendiri. Untungnya gue ngga sendirian makannya. Ada abangnya yang jualan juga. Ada orang lain juga.

Rasa nasi gorengnya itu pas. Pas bumbunya, pas pedesnya, pas gurihnya pas sama kamu makannya. Eeeeakkkkk. Nikmat dunia mana lagi coba yang kamu dustakan her…her…

Lokasi warungnya deket banget sama kantor. Jadi ngga pake lama buat jalan dari kantor ke tempat kang Ajie. Ajie ya pake e belakangnya bukan Aji. Alamatnya ada di Jalan Sukoharjo Wiryopranoto No, 5, Sawah Besar Jakarta Pusat.

Rasa : endang bambang nendang.

Harga : terjangkau.

Tempat : ngga terlalu luas.

PS:Saking kelaperannya sampe lupa motoin makanannya.

Dia bilang : cacingkembar

Waktu itu kita makan malam bareng. Lebih tepatnya dia nemenin gue makan, yang malam itu lagi ngidam makan burger. Lagi makan ternyata paket data hp gue abis. Terus gue ngelunjak. Udah minta ditemenin makan terus minta password wifi dia. Sambil bisik – bisik dia bilang : cacingkembar. Gue cuma bilang : hah? Apaan?. Terus diulangi, dia bilang : cacingkembar.

Ya itulah asal mula kenapa gue panggil dia cacing kembar. Tapi kalian ngga boleh panggil dia gitu. Cuma gue yang boleh panggil dia gitu. Itu panggilan kesayangan gue buat dia. Cacingkembar. #tsaaaaaahhhh.

Nama aslinya Fuji Ihsani. Katanya gitu, gue percaya aja, lagian ngga ada untungnya juga kalau ngga percaya.

Ngakunya orang sunda. Dari Bogor yang tiap hari pulang pergi kantor naik kereta. Yang ini gue juga percaya aja. Takutnya kalau ngga percaya nanti disuruh nganterin pulang. Kan repot.

Malam ini tiba – tiba dia nanya :

“menurut kamu aku orangnya gimana sih?”

Bukannya ngga mau atau ngga bisa jawab, cuma dia nanya disaat yang kurang tepat. Disaat gue lagi kencan. #tsaaah #plakkk #tapiboong

Gini, dia itu orangnya kecil. Padahal makannya udah banyak (banyak dibagi – bagiin ke orang) makanya ngga gede – gede. Alias masih konsisten kecilnya. Selain badannya yang kecil, idungnya juga mungil. Tapi lo masih bisa bernafas dengan normal kan cing?

Selain itu dia juga rame. Ngga bisa diem. Ngga bisa anteng. Hiperaktif. Nah untuk yang satu ini kadang ngeselin, kalau pas gue lagi banyak kerjaan jadi berasa ganggu aja. Tapi jadi berasa sepi atau ada yang aneh kalau dia jadi anteng. Jadi tetep ngeselin aja yak.

Terus kalau lagi kerja kayanya fokus abis. Entah fokus itu karena dia bisa ngerjainnya atau karena bingung ngerjainnya. Mukanya ambigu fokusnya.

Kayanya juga dia orangnya perfeksionis. Kayanya doang, buat yang satu ini gue belum bisa mastiin beneran.

Cacing kembar yang satu ini juga jago bikin puisinya. Apalagi tentang hujan. Beuhhhh. Dalem. Gue sering minta bikinin, tapi udah lama ini belum dikasih juga.

Ya segitu aja sih, jangan banyak – banyak. Kalau pengen tau banyak kenalan aja langsung sama orangnya. Tapi ingat, panggil dia Fuji Ihsani.

Tamasya : Setu Babakan Perkampungan Betawi

Jadi anak kos itu emang ngga gampang apalagi kalo jomblo. Apa – apa mesti sendiri. Tidur sendiri ngga ada yang ngelonin kecuali guling, nyuci sendiri, mandi sendiri, makan pun sendiri ngga ada yang nyuapin. Untuk urusan makan, biar ngga bosen karena makan itu – itu aja, sabtu kemarin akhirnya gue nyari sarapan yang berbeda. Ke tempat yang berbeda pula. Bukan kok, bukan ke planet bekasi, masih di jakarta. Walaupun rada jauh.

Gue nyari sarapan Continue reading Tamasya : Setu Babakan Perkampungan Betawi