Dia bilang : cacingkembar

Waktu itu kita makan malam bareng. Lebih tepatnya dia nemenin gue makan, yang malam itu lagi ngidam makan burger. Lagi makan ternyata paket data hp gue abis. Terus gue ngelunjak. Udah minta ditemenin makan terus minta password wifi dia. Sambil bisik – bisik dia bilang : cacingkembar. Gue cuma bilang : hah? Apaan?. Terus diulangi, dia bilang : cacingkembar.

Ya itulah asal mula kenapa gue panggil dia cacing kembar. Tapi kalian ngga boleh panggil dia gitu. Cuma gue yang boleh panggil dia gitu. Itu panggilan kesayangan gue buat dia. Cacingkembar. #tsaaaaaahhhh.

Nama aslinya Fuji Ihsani. Katanya gitu, gue percaya aja, lagian ngga ada untungnya juga kalau ngga percaya.

Ngakunya orang sunda. Dari Bogor yang tiap hari pulang pergi kantor naik kereta. Yang ini gue juga percaya aja. Takutnya kalau ngga percaya nanti disuruh nganterin pulang. Kan repot.

Malam ini tiba – tiba dia nanya :

“menurut kamu aku orangnya gimana sih?”

Bukannya ngga mau atau ngga bisa jawab, cuma dia nanya disaat yang kurang tepat. Disaat gue lagi kencan. #tsaaah #plakkk #tapiboong

Gini, dia itu orangnya kecil. Padahal makannya udah banyak (banyak dibagi – bagiin ke orang) makanya ngga gede – gede. Alias masih konsisten kecilnya. Selain badannya yang kecil, idungnya juga mungil. Tapi lo masih bisa bernafas dengan normal kan cing?

Selain itu dia juga rame. Ngga bisa diem. Ngga bisa anteng. Hiperaktif. Nah untuk yang satu ini kadang ngeselin, kalau pas gue lagi banyak kerjaan jadi berasa ganggu aja. Tapi jadi berasa sepi atau ada yang aneh kalau dia jadi anteng. Jadi tetep ngeselin aja yak.

Terus kalau lagi kerja kayanya fokus abis. Entah fokus itu karena dia bisa ngerjainnya atau karena bingung ngerjainnya. Mukanya ambigu fokusnya.

Kayanya juga dia orangnya perfeksionis. Kayanya doang, buat yang satu ini gue belum bisa mastiin beneran.

Cacing kembar yang satu ini juga jago bikin puisinya. Apalagi tentang hujan. Beuhhhh. Dalem. Gue sering minta bikinin, tapi udah lama ini belum dikasih juga.

Ya segitu aja sih, jangan banyak – banyak. Kalau pengen tau banyak kenalan aja langsung sama orangnya. Tapi ingat, panggil dia Fuji Ihsani.

Advertisements

Tamasya : Setu Babakan Perkampungan Betawi

Jadi anak kos itu emang ngga gampang apalagi kalo jomblo. Apa – apa mesti sendiri. Tidur sendiri ngga ada yang ngelonin kecuali guling, nyuci sendiri, mandi sendiri, makan pun sendiri ngga ada yang nyuapin. Untuk urusan makan, biar ngga bosen karena makan itu – itu aja, sabtu kemarin akhirnya gue nyari sarapan yang berbeda. Ke tempat yang berbeda pula. Bukan kok, bukan ke planet bekasi, masih di jakarta. Walaupun rada jauh.

Gue nyari sarapan Continue reading Tamasya : Setu Babakan Perkampungan Betawi

Puisi pertama kali

Gue ngga inget kapan pertama kali bikin puisi. Malahan gue selalu ngga bisa kalau disuruh bikin puisi. Apalagi suruh bacain.

Satu hal yang gue inget dari puisi adalah pelajaran bahasa indonesia. semasa sma, pas jam pelajaran bahasa indonesia, gue dan temen – temen pernah bolos rame – rame. Tapi anak laki – lakinya doang.

Tiap jam duhur di sma gue banyak yang pada ngadem di masjid selesai sholat. Mereka pada ibadah (baca:tidur). Tapi emang adem masjidnya. Ngga heran, ketika siang itu ada rumor jam pelajaran bahasa indonesia kosong  (jadwal pelajaran bahasa indonesianya sehabis istirahat kedua atau setelah duhur), semua anak – anak laki satu kelas pada ke masjid. Kita sepakat untuk ibadah bersama. Karena ibadah berjamaah lebih besar pahalanya dari pada sendiri – sendiri.

Asik beribadah dan merasa udah mau jam pulang, akhirnya kita balik ke kelas. Sampai depan kelas kita semua melongo. Tentu saja berjamaah pula. Di meja guru ada bapak guru bahasa indonesia yang lagi ngajar. Kita semua ditanya dari mana, dan setelahnya kita cuma disindir – sindir karena bolos pelajaran. Ternyata pelajaran siang itu ngga jadi kosong.

Ngga usah heran kenapa kita semua ngga pada dihukum. Karena emang tadinya gurunya ngga bisa ngajar karena mau ada urusan, tapi ternyata urusannya yang ngga jadi dan ngajarnya yang jadi.

Balik lagi ke puisi. Gue emang ngga inget mana puisi yang pertama kali gue bikin. Dan ngga usah tanya juga kenapa ngga inget. Iya, gue tahu mungkin faktor U. Tapi tenang, sebagai gantinya gue selalu inget satu puisi yang sampai saat ini menjadi favorit gue. Pernah juga gue post disini. Nih

Kepada kamu yang pernah berbagi pagi

Selamat malam, selamat menikmati.

Tamasya : Galeri Foto Jurnalistik Antara

Mungkin gue agak telat posting ini, tapi biarlah.

Gini, tiap kali ke pasar baroe (baca:baru) gue selalu mampir ke tempat makan bakmi enak. Apalagi coba yang enak kalau bukan pangsit gorengnya. #plaaaakk *ditampar hidup – hidup gue. Orang ke tempat bakmi mah makan bakminya, bukan cuma nyari pangsitnya, apalagi yang digoreng.Tapi asli enak pangsit gorengnya *tetep ngotot. Bakmi gang kelinci namanya. Tapi gue ngga mau ngomongin itu kali ini.

Di pasar baru selain ada bakmi gang kelinci ada juga galeri foto jurnalistik antara (gfja) . Sebenernya udah cukup lama gue tahu tempat ini. Tapi, baru masuk dan lihat – lihat beberapa waktu yang lalu. Itu pun ngga sengaja alias dadakan.

Continue reading Tamasya : Galeri Foto Jurnalistik Antara

Sebait doa untuk kamu yang baru saja bertambah usia

Menjadi dewasa itu tidak mudah bukan. Tidak seperti yang dibayangkan. Tidak selalu mendapatkan apa yang diinginkan, apalagi permen kesukaan.
Terkadang hidup memang menyebalkan. Mengesalkan. Menjengkelkan. Saat  sepatu yang ingin kamu beli sudah tak ada lagi. Saat semua yang kamu rencanakan tidak sesuai dengan apa yang kamu harapkan.
Tapi percayalah, Tuhan selalu memberikan apa yang kamu butuhkan bukan yang kamu inginkan.
Seperti seseorang yang saat ini ada di sisimu.
Kata “Tidak” darinya bukan berarti dia melarangmu. Sebaliknya. Dia justru sangat menyayangimu. Dia tak ingin memberikanmu seadanya, tapi dia akan memberikanmu semua yang terbaik yang dia punya.
Jangan pernah ragu akan rasa yang dia punya. Memang, dia cuma manusia biasa. Ingatkan dia sesekali jika dia berbuat dosa.
Selamat berbahagia untuk kamu yang baru saja bertambah usia. Selamat menjadi dewasa. Selamat menjalani hari – hari penuh warna bersamanya.

Kopi

Kopi malam ini meski sudah ditambah gula tetap saja ada pahit yang tak bisa disembunyikan. Masih saja kunikmati dan kuhabiskan perlahan. Seperti aku menikmati setiap inchi hati yang kupatahkan sendiri. Cukup. Mungkin ini cangkir kopi terakhir untuk malam ini.

Menunggu Pagi

Aku lupa caranya memejamkan mata. Ratusan bahkan ribuan domba yang kuhitung dalam gelap tak mampu membutaku terlelap.

Dingin malam tak lagi dapat kurasakan. Hanya sunyi, sepi dan kesendirian yang semakin lama makin dalam kurasakan.

Jiwaku tak tenang, denyut jantungku tak beraturan. Hati ini seperti berlubang, luka entah karena apa sakit entah karena siapa.

Ruang utama itu masih kubiarkan terbuka. Ruang sederhana tak berjendela, tempat kita bisa bercerita sampai pagi buta.

Aku masih menantimu di sana. Aku hanya tak rela, bila bukan kamu yang ada di dalamnya.

Meski tak tahu harus berapa lama lagi aku menanti. Demi kamu, aku sudi lakukan itu berkali – kali.