Ate yayaaa

Dia itu suka makan gado-gado deket kantor jasa raharja (jr). Kalau ayam goreng senengnya ayam goreng mas cahyo di gang belakang kantor kita yang di sudirman dulu. Buat urusan sate padang paling demen di ajo ramon yang ada di pasar santa. Nah kalau makan padang sukanya di hidup baru pake lauk telor dadar sama bakwan jagung, nasinya setengah (nasi padang udah dikit minta setengah pula). Trus doyan juga sama nasi siram kwetiaw aciap mangga besar. Cuma di mangga besar pokoknya kalau aciap yang lain rasanya kurang dia bilang. Soto betawi yang dia suka ada di batutulis (pecenongan) deket sama warteg 21 (tempat dimana orang ganteng dan cantik makan). Tapi kalau lagi ngidam bebek suka ngajakin ke bebek kaleyo yang di tebet. Sate ayam kesukaannya ada di jalan sentiong, katanya satenya disana gede-gede. Trus yang terakhir kalau ketupat sayur demen sama yang ada di mampang deket lampu merah (tapi baru buka dari jam 8 malem). Udah itu sedikit makanan yang dia doyan.

Tapi sebenernya dia itu siapa?

Namanya lidya putriningtyas w. Rasanya baru kemarin dia minjem pulpen gue gara-gara ngga bawa (ya inilah pertama kalinya gue ketemu ama dia tapi belum kenal) tapi ternyata udah 3 tahun lebih. Gue lupa tanggalnya tapi yang jelas dibulan september. Bisa dipanggil lid, lidya, li, ya, atau lia (paling umum). Tapi akhir-akhir ini gue lebih suka manggil dia yaya atau ate yaya. Kenapa gitu?

Jadi gini, dia itu punya ponakan. Ya gitu, udah ketebak lah ya. Bener banget kalau gue ngikutin ponakannya yang paling kecil manggil dia ate yaya. Disaat yang lain manggil tante lia, eh ponakan yang satu ini manggil ate yaya. Lucu juga. Yaudah sejak itulah panggilan ate yaya lahir. Tapi kalian ngga boleh manggil gitu(cukup gue sama ponakannya aja yang boleh). Buat yang lain panggil dia miss Lia.

Dia itu orang yang punya kepala yang keras (baca:keras kepala). Pernah waktu itu gue nganter dia ke stasiun buat cetak tiket kereta. Waktu itu mau mudik. Tapi kita cetak tiket bukan dari stasiun keberangkatan tapi dari stasiun terdekat dari kantor. Setelah sampai stasiun ternyata ada perubahan sistem pada tiketingnya (yang ini sebenernya gue udah tau tapi gue diem aja). Jadi tiketnya ngga perlu dicetak tapi pakai sistem checkin. Dan checkin hanya bisa dilakuin di stasiun keberangkatan 12 jam sebelum jadwal keberangkatan. Gagal distasiun itu tanpa nunggu dia minta, gue ajakin dia buat ke stasiun tempat keberangkatannya. Dan sampai disana hasilnya pun sama karena jadwal berangkatnya masih lebih dari 12 jam.

“Yah kok sama ga bisa”

“Iya emang udah ganti sistemnya kemarin gue liat”

“Kok lo ga bilang?”

“Percuma kan biar lo lihat sendiri dulu baru percaya kan”

“Hehehe”

Dia cuma ketawa abis dibilangin.

Tapi, disamping keras kepala dia juga gigih. Ngga setengah-setengah kalau ngerjain sesuatu apalagi masalah kerjaan. Gue baru yakin sama hal ini disaat-saat terakhir sebelum dia resign. Karena dari awal kenal sampai kemarin sebelum resign kita selalu beda project.

Kalau diinget-inget, ama dia tuh gue bisa produktif. Karena berasa ditungguin ama mandor. Kalau kerjaan lagi mayan, sering gue minta dia buat nemenin kerja biar kerjaan gue cepet kelar.

Yaya juga suka jalan-jalan tapi ngga bisa berenang tapi untungnya dia ngga takut sama ketinggian. Ngga usah nanya dia udah pernah jalan-jalan kemana aja. Keriting jari gue kalau mesti cerita.

Udah segitu aja dulu ngomongin orangnya. Sebagai penutup gue mau ngasih tau kalau sekarang udah bulan juni. Bulan depan udah bulan juli. Dan berhubung dia juga kebetulan lahir di bulan juli pliss kasih gue ide kado apa yang cocok buat dia.